Saturday, March 28, 2009

confession II

Tadi.


*sedetik termenung*


Apa yang harus aku lakukan. Tetap menunggu atau berundur...? Di saat aku mahu berundur, kau datang seolah memberi cahaya kepadaku. Dan di saat aku kuat untuk teruskan..kau gelitakan kembali jalan itu. Aku tak tahu. *pening*


Dea.

Dea temanku. Teman dari semester satu. Kami pernah berkongsi tilam, bantal,warna kegemaran *coklat* dan kini berkongsi minat pada gadis yang sama. Kenapa harus ada kau? Seorang yang sudah terang lagi bersuluh..aku tak mampu menandingi kehebatan kau. Aku tak sesempurna kau. Dari satu sudut, aku hormati kau. Sebab kau temanku..yang tak mampu untuk aku lawan. Bukan mengaku kalah..namun sudah ku sedar siapa aku. Aku kenal kau. Jaga gadis bebaek. Aku yakin kau mampu membahagiakan dea. Aku lihat pada kesungguhanmu. Aku lihat pada azammu. Biarlah. Aku sudah penat di gelanggang ini. Aku pergi. tq!



Maafkan andai ada yang terasa. aku tak tahu apa yang harus ku fikirkan.


* berundur? *


Mungkin nanti. Entah! Aku tetap berundur kerana dea telah kau pahat dalam hatimu. Bukan kau pening membuat pilihan cuma kau tak yakin pada pilihan kau. Yakinlah. Dea mampu membahagiakan kau. Dea seorang yang baek. Aku tak kesah andai di kecewakan atas sebab dea. Dari matamu, aku dapat lihat sayang untuknya. Pergilah padanya...jangan hirau tentang aku. Siapa dan apapun aku kelak...usah difikirkan.
*aku xperlukan simpati drpd sesiapapun. walaupun aku kelihatan seperti mendesak. tp biarlah.*


*saat ini*


aku termenung..


Terima kasih.,

Aku dapat rasakan bahagia bersamamu. Walau sebentar..namun tetap aku ingat.

Jaga diri bebaek.


*Entah..ia datang dari hatiku.*


Di satu sudut...aku masih menanti

Tetap menanti....

3 comments:

  1. wat evr hppn, sntiasa la ingt Tuhan

    ReplyDelete
  2. hati kertas: betol3! saya setuju 100%

    sara: ea sara. saya sokong kamu juga.

    sayang kalian:)

    ReplyDelete